Bicara Soal Moralitas dalam Film Enter The Void

Ketika menonton film ini maka ingatan kita seakan dibawa seperti saat menonton video musik Smack My Bitch Up karya Prodigy. Sejak adegan pertama, penonton disuguhkan adegan aktifitas sehari-hari karakter tersebut seperti aktifitas di toilet saat pagi hari, ganti pakaian, dan menghisap marijuana.  Adegan-adegan berikutnya adalah  mengisahkan kehidupan malam karakter tersebut. Terlihat dia masuk ke sebuah klab malam, menenggak minuman, menghisap marijuana (lagi) dan membuat kekacauan. Pada akhirnya, dia sukses menggaet satu perempuan dan membawanya pulang ke rumah. Mereka bercinta, lalu si perempuan pergi begitu saja. Konklusi dari sosok karakter tersebut terjawab ketika karakter tak bernama itu kemudian menghadap ke sebuah cermin. Pada titik ini, penonton baru tahu bahwa semua adegan tadi dilihat dari sudut pandang seorang perempuan.

Lupakan Prodigy, dalam Enter the Void ini pun memberikan sensasi visual yang sama. Film karya Gaspar Noe tersebut menceritakan perjalanan hidup subjektif suatu karakter, mulai dari ingatan-ingatan di masa lalu, halusinasi penggunakan narkotika dan hal-hal erotis yang nampak secara langsung di visual penonton dengan ditambahkan efek-efek gambar sinematik.

Sejak awal film, penonton diposisikan dalam diri Oscar. Penonton melihat apa yang Oscar lihat, lengkap dengan kedipan mata dan halusinasinya saat mengkonsumsi narkotika. Dalam sebuah transaksi narkotika, Oscar ditembak mati polisi. Ia menjadi arwah penasaran dan melayang-layang di langit kota Tokyo.

Arwah Oscar yang melayang-layang di langit Tokyo tersebut seakan ingin mengawasi adik kesayangannya yang juga terjebak dalam dunia malam yang kelam sebagai penari telanjang disalah satu klab malam Tokyo.  Dengan sudut pandang orang pertama yang Noe terapkan, perjalanan Oscar jadi tidak sekadar perjalanan sebuah hantu menembus batas dimensi, tapi juga petualangan pandangan mata yang hanya bisa dimungkinkan oleh kamera film.




Secara garis besar selain unsur kekerasan (narkotika, pornografi) film ini menceritakan tentang kisah drama masa lalu sepasang kakak beradik (Oscar dan Linda) dan atraksi antara laki-laki dan perempuan dalam lingkup keluarga. Mereka berjanji untuk selalu bersama sepeninggal orang tua mereka karena kecelakaan mobil. Mereka dipertemukan kembali di Tokyo saat sudah dewasa dan Oscar mengusahakan hal tersebut untuk mendatangkan Linda, meskipun harus berjualan narkotika sebagai cara untuk mengumpulkan uang.

Kemampuan Oscar setelah meninggal ia gunakan untuk menembus batas-batas pribadi kehidupan Linda, dan melakukan apa yang selama ini dilarang oleh status mereka sebagai kakak-adik seperti melihat Linda buka baju dan telanjang di kamarnya sendiri, melihat Linda berhubungan intim dengan bosnya di tempat kerjanya hingga merasuki  tubuh seorang laki-laki dan merasakan dirinya berhubungan intim dengan adiknya sendiri.

Inti dari film ini selain visual sinematiknya yang luar biasa adalah mengenai moralitas seseorang. Moralitas bagaimana kita tidak boleh “mengintip” hal-hal personal milik orang lain, terutama dalam kehidupan sehari-hari. Saya rasa Noe sukses merepresentasikan maksud dari filmnya ini, dengan menggunakan metode melodrama psikedelik yang sukses membius visual dan pendengaran penonton filmnya.

 

 

Author: Komang Adhyatma

Share This Post On

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *